Grup Ciputra Lebarkan Sayap, Bangun Perumahan di 4 Kota

Ciputra Grup akan melebarkan sayapnya untuk menggarap proyek-proyek perumahan baru di lima kota besar di Indonesia. Di antaranya, dua di Semarang, satu di Denpasar Bali, Kendari, dan Yogyakarta.

Akhir tahun 2010 ini, kami menggarap lima proyek baru kami yang berada di Bali, Kendari, Semarang dan Yogyakarta.

— Sutoto Yakobus

“Akhir tahun ini, kami memang sedang menggarap lima proyek baru kami yang berada di Bali, Kendari, Semarang dan Yogyakarta,” terang Direktur PT Ciputra Surya Tbk, Sutoto Yakobus.

Untuk menggarap lima proyek tersebut, Ciputra harus merogoh koceknya sebesar Rp 1,5 triliun. Investasi paling besar adalah untuk perumahan di Semarang; yaitu mencapai Rp 700 miliar. Untuk luas areal 18 hektare (ha), membutuhkan Rp 300 miliar, dan 30 ha butuh Rp 400 miliar ha.

Untuk proyek perumahan yang berlokasi di Kendari, nilainya mencapai Rp 250 miliar. Sedangkan proyek perumahan di Bali, nilainya mencapai Rp 350 hektare. Untuk Kendari dan Bali, masing-masing luas areal lahannya mencapai 15 ha dan 18 ha. Sementara itu, untuk proyek di Jogja dengan luas areal 10 ha diperkirakan membutuhkan investasi sekitar Rp 200 miliar.

Untuk menggarap proyek ini, Ciputra menggandeng beberapa perusahaan lokal sebagai mitra kerjanya. “Karena pembebasan lahan saat ini sudah sangat sulit, maka dalam mengembangkan proyek baru, kami akan menggandeng mitra lokal yang sudah memiliki bank tanah,” terang Sutoto.

Sayangnya, Direktur PT Ciputra Surya, Nanik Santoso enggan menyebutkan siapa mitra lokal yang mereka incar. “Nanti sistem bagi hasilnya fifty-fifty,” kata Nanik.

Dengan mengembangkan lima proyek properti tersebut, Sutoto berharap omset Ciputra akan terkerek naik sebesar Rp 250 miliar per tahun dari omset saat ini sebesar Rp 500 miliar hingga Rp 600 miliar per tahun.

Omset ini didapatkan dari proyek Citraland Surabaya sebesar Rp 225 miliar, The Taman Dayu Rp 50 miliar, Ciputra World Rp 55 miliar, Bukit Palma Rp 40 miliar, Citra Harmoni Rp 50 miliar, Citra Garden Rp 50 miliar, proyek Ambon sebesar Rp60 miliar dan terakhir proyek Manado sebesar Rp 70 miliar.

“Kami berharap, mulai dua tahun yang akan datang, sumbangan 5 proyek baru ini akan mencapai Rp 250 miliar miliar per tahun atau sebesar Rp 50 miliar per proyek,” terangnya.

Kembangkan di luar Jawa

Wakil Direktur Jones Lang LaSalle Indonesia Djodi Trisusanto menjelaskan, masih banyak pasar properti yang bisa digarap di luar Jakarta khususnya luar Pulau Jawa. Kecuali, jika pengembang tersebut memiliki bank tanah yang mencukupi. Di Jawa, kini tak mudah untuk mendapatkan lahan; bandingkan dengan di luar Pulau Jawa, masih banyak lahan yang dapat digarap untuk sektor properti.

Wilayah yang menjadi primadona untuk pasar perumahan adalah, Bali dan Batam. Bali sebagai tempat wisata, pasti akan banyak memicu permintaan untuk hunian tempat tinggal, baik hotel atau perumahan; sedangkan Batam yang berdekatan dengan Singapura membuat properti di Batam juga ikut tumbuh.

“Bali dan Batam masih akan menjadi sasaran lokasi untuk properti. Sedangkan wilayah lain seperti Lombok, masih berpotensi untuk tumbuh namun tidak sekarang, mungkin dalam 2 hingga 3 tahun ke depan.

[Sumber: http://properti.kompas.com/index.php/read/2010/10/25/10025979/Grup.Ciputra.Lebarkan.Sayap..Bangun.Perumahan.di.4.Kota-12]

Cari Rumah ?? Gak perlu 123, Hanya KITA Ahlinya 🙂

Pengen punya rumah sendiri? kini bukan hal yang susah. klik DISINI semua jadi mudah !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: