Bakrieland Serius Ingin Kerja Sama Kelola Taman Nasional

Presiden Direktur & CEO Bakrieland Hiramsyah S Thaib menyatakan perusahaannya sangat serius bekerja sama dengan pemerintah untuk mengelola Taman Nasional Gunung Salak Halimun (TNGHS) dan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP). Sebab, kedua taman nasional itu berbatasan dengan kawasan perumahan yang dikembangkan Bakrieland.

Di lahan sendiri saja kami hijaukan, masak hutan lindung mau kami babat.

— Hiramsyah S Thaib

“Kami terkenal sebagai pengembang kawasan pemukiman. Kami ingin juga menata lingkungan di sekitarnya. Di sini (Bogor Nirwana Residince) ada TNGHS. Lido Resort berbatasan langsung dengan TNGGP,” kata Hiramsyah S Thaib, di Bogor, Sabtu (11/12).

Ia memastikan pihaknya sangat serius untuk bekerja sama dengan pemerintah untuk mengelola hutan wisata di taman nasional, dengan tujuan untuk melestarikan dan memberi pendidikan dan pemahaman kepada masyarakat akan pentingnya menjaga dan melestarikan lingkungan.

Sebab, menurut Thaib, perusahannya sangat berkepentingan untuk memastikan bahwa hutan lindung atau konservasi yang berada di sekitar kawasan pemukiman tetap lestari. Sebab, daya tarik dari BNR dan Lido Resort adalah karena lingkungan sekitarnya yang masih asri dan hijau. “Di lahan sendiri saja kami hijaukan, masak hutan lindung mau kami babat,” katanya.

Bukti keseriusan Bakrieland untuk bisa terlibat mengelola kawasan wisata taman nasional adalah ahli-ahli di perusahaannya sudah melakukan studi dan membuat analisa dampak lingkungan (Amdal) dan melakukan pembicaraan-pembicaran dengan pemerintah. Pihaknya juga sudah mengandeng sejumlah lembaga swadaya masyarakat (LSM) lingkungan hidup.

“Kuartal pertama tahun depan kami harapkan sudah ada kesepakatan pasti kami dengan pemerintah untuk sama-sama menjaga hutan lindung itu. Kami juga menggandeng beberapa LSM lingkungan. Jadi, nanti ada tiga pihak yaitu Bakrieland, pemerintah, dan LSM,” katanya.

Ia juga memastikan, dana yang dipakai untuk kerja sama mengelola taman nasional itu sepenuhnya berasal dari dana perusahaan. “Kami masih ada ratusan miliar rupiah milik kami sendiri,” katanya, ketika disingung mengenai rencana penggunaan dana dari penjualan obligasinya tahun depan.

Thaib berharap kerja sama dengan pemerintah bisa cepat direalisasikan, sehingga tidak terlambat untuk menjaga kelesatarian hutan konservasi taman nasional tersebut. Apalagi ada niat permintah untuk menjadikan taman nasional di Jawa Barat itu menjadi sebuah taman nasional terbesar dan terkaya keanekaragaman hayatinya di Asia.

“Mudah-mudahan tahun depan dapat dipercepat kerja sama ini, karena yang penting kita tidak terlambat bersama-sama menjaga hutan lindung itu,” katanya.

[Sumber:http://properti.kompas.com/read/2010/12/11/22021085/Bakrieland.Serius.Ingin.Kerja.Sama.Kelola.Taman.Nasional..]

Cari Rumah ?? Gak perlu 123, Hanya KITA Ahlinya 🙂

Pengen punya rumah sendiri? kini bukan hal yang susah. klik DISINI semua jadi mudah !!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: