Bisnis Properti Berkembang, Lahan Hijau Menciut

Bisnis properti untuk perumahan, pusat perbelanjaan dan bisnis terus tumbuh di Jakarta. Sayang, para pebisnis itu melupakan dampak lingkungan yang mereka tempati seperti menciutnya ruang terbuka hijau (RTH).

Lebih disayangkan lagi, Pemprov DKI malas menagih uang konservasi RTH dari pengembang. Bahkan, beban perbaikan RTH justru dilempar ke Pemprov DKI lewat APBD 2011 sebanyak Rp 327 miliar.

“Setiap memberi izin kepada pengembang harus disertai jaminan perbaikan RTH, bisa dengan mengganti di lahan lain atau diganti dengan uang. Tetapi Pemprov tidak mau menagih, malas. Biaya perbaikan RTH

justru diserahkan ke APBD,” kata Staf Divisi Litbang LBH Jakarta, Edy Gurning, kepada wartawan dikantornya, Jl Dipenogoro 74, Jakarta Pusat, Minggu (22/1/2011).

LBH mencatat, menghilangnya RTH seperti terlihat di kawasan Kelapa Gading, Gandaria, Sunter, Tanjung Duren dan Senayan. Di kawasan itu, wilayah yang dulunya merupakan ruang terbuka hijau telah disulap menjadi mal, perkantoran dan apartemen.

“Tentu saja bangunan tersebut berdiri tanpa izin pemprov. Pemprov DKI justru melakukan program perluasan RTH dengan uang pajak, dengan uang rakyat, padahal bukan rakyat yang mencaplok tetapi pengembang,” imbuh Edy Gurning.

Solusinya, LBH meminta DPRD merevisi APBD tersebut. “Perlu merevisi APBD 2011 dengan mengalokasikan dana bagi pelayanan publik yang dirasakan langsung masyarakat miskin seperti kesehatan, pendidikan, penyediaan lapangan kerja,” tukas Gurning.

Cari Rumah ?? Gak perlu 123, Hanya KITA Ahlinya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: